Airbus dan Boeing mencoba mengisi pabrik raksasa dengan jet kecil

Tangerang Utara News: Airbus (AIR.PA) dan Boeing (BA.N) telah menyiapkan panggung untuk bab berikutnya dalam persaingan besar mereka dengan merombak dua bangunan terbesar di dunia – yang dihancurkan oleh perubahan dalam perjalanan udara.

Di lansir dari halaman reuters.com Ketika Boeing 747 terakhir meninggalkan pabriknya pada hari Selasa, bagian dari pabrik berbadan lebar bersejarah perusahaan telah dialokasikan untuk produksi jet kecil sesuai permintaan, menyesuaikan dengan perubahan fokus di rumah Airbus A380 yang sudah tidak berfungsi.

Langkah tersebut meredakan keraguan atas masa depan pabrik Everett Boeing yang jarang digunakan di utara Seattle, bangunan terbesar di dunia berdasarkan volume, dan aula perakitan Jean-Luc Lagardere A380 yang kosong di Toulouse, ruang terbesar kedua di dunia berdasarkan ruang yang dapat digunakan.

Aktivitas industri Everett juga telah berkurang tajam dengan keputusan untuk memindahkan produksi 787 ke pangkalan tunggal di Carolina Selatan karena penurunan permintaan pesawat besar. 737 yang lebih kecil akan dimasukkan ke ruang yang saat ini digunakan untuk beberapa pekerjaan 787 yang tersisa.

Boeing mengatakan pada hari Senin akan menambah lini produksi 737 MAX baru di Everett pada pertengahan 2024, melengkapi tiga lini produksi yang sudah ada di pabrik Renton, 36 mil ke selatan.

Itu terjadi ketika Airbus sedang dalam proses memasang jalur produksi baru untuk jet berbadan sempit A321neo yang laris di gedung Lagardere yang sepi. Itu juga telah mengumumkan rencana untuk memperluas pabrik di Alabama.

Setelah secara eksklusif berfungsi sebagai benteng dalam perang ekonomi atas jet lorong ganda yang besar, pabrik kolosal akan menjadi sarang lebah industri untuk model lorong tunggal yang menguntungkan, yang mencerminkan lonjakan permintaan untuk perjalanan pendek dan menengah.

Analis mengatakan langkah Boeing mengisyaratkan kepercayaan pada permintaan termasuk dari China, meskipun ada ketegangan perdagangan baru-baru ini.

Tetapi mereka mencatat kedua situs masih akan memiliki kapasitas cadangan karena strategi produksi dan otomatisasi di masa depan menjadi pusat perhatian dalam duopoli pasar jet, menjelang pesanan baru atau desain jet.

“Pada tahap evolusi industri ini, dengan tidak ada program baru yang dimulai dalam waktu dekat, strategi produksi akan mengemuka,” kata konsultan kedirgantaraan Jerrold Lundquist, direktur pelaksana The Lundquist Group.

‘PERNYATAAN’ KEPADA AIRBUS DAN INVESTOR

Airbus dan Boeing selama bertahun-tahun seimbang di pasar lorong tunggal yang menghasilkan uang paling banyak. Tetapi Airbus melaju tajam karena penjualan A321neo yang kuat dan krisis keselamatan atas 737 MAX, dari mana Boeing baru saja pulih.

Boeing awalnya bertujuan untuk meningkatkan produksi lorong tunggal bulanan menjadi 50 dari 30, dan Airbus ingin mencapai setinggi 75 dari sekitar 45, meskipun analis mempertanyakan seberapa cepat hal ini dapat dilakukan.

Tetapi mempersempit kesenjangan sangat penting untuk melestarikan sapi perah utama Boeing dan memperkuat platform untuk peluncuran di masa mendatang.

“(Boeing) tidak ingin berada dalam situasi di mana Airbus bergerak ke 70 dan mereka terjebak di 50. Mereka ingin kemungkinan menyamai apa yang dilakukan Airbus,” kata ekonom Adam Pilarski, wakil presiden senior di konsultan AVITAS .

“Jadi ini adalah pernyataan yang sangat penting (kepada Airbus): ‘Kami tidak akan menarik diri dari pasar’,” tambahnya.

Boeing menolak untuk menguraikan pengumuman hari Senin. Airbus menolak berkomentar.

Langkah Boeing juga dilihat sebagai upaya untuk memperkuat daya tariknya bagi investor, beberapa di antaranya telah menyuarakan kekhawatiran bahwa hal itu akan tergerus setelah Chief Executive Dave Calhoun mengesampingkan peluncuran pesawat baru dalam dekade berikutnya – meskipun banyak analis setuju itu membuat keuangan dan rasa teknologi untuk menunggu.

“Ini adalah cara pensinyalan Calhoun: jangan hitung kami, kami akan melakukan ini untuk jangka panjang,” kata Lundquist.

Boeing belum mengatakan bagaimana jalur itu akan dirancang tetapi kedua perusahaan diharapkan memanfaatkan kesempatan untuk menguji otomatisasi terbaru di bagian pasar di mana biaya unit sangat penting. (fz)

Source: reuters.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *