Tidak boleh ada masalah bilateral yang tidak terselesaikan, kata Anwar pada kunjungan pertamanya ke Singapura sebagai PM Malaysia

Tangerang Utara News: Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim melakukan kunjungan resmi pertamanya ke Singapura pada Senin (30/1), menandai kesempatan itu dengan penandatanganan beberapa perjanjian kerja sama bilateral dan menandakan niatnya untuk bekerja melalui “masalah luar biasa yang kontroversial” antara kedua negara.

Dilansir dari halaman channelnewsasia.com PM. Anwar Bersulang saat makan siang resmi setelah menyaksikan penandatanganan perjanjian bilateral tentang ekonomi digital dan hijau serta keamanan siber, Anwar mengatakan bahwa dia melakukan diskusi yang berarti dengan Perdana Menteri Lee Hsien Loong.

“Diskusi itu bermakna, bukan klise diplomatik biasa. Tentu saja ada masalah luar biasa yang lebih kontroversial. Dan dengan senang hati saya sampaikan bahwa kami berdua merasa bahwa hubungan bilateral harus ditingkatkan,” kata Anwar.

Dia menambahkan: “Tidak boleh ada masalah yang tidak terselesaikan, kita harus mencoba dan melakukan yang terbaik untuk meningkatkan hubungan ini dan bekerja sama untuk kepentingan kedua negara.”

Anwar mengatakan bahwa meskipun pemerintahannya masih sangat baru, Kabinet Malaysia tidak hanya ingin “melanjutkan hubungan” dengan Singapura tetapi juga melakukan “lebih banyak lagi untuk kepentingan rakyat kita”.

“Kami ingin warga Singapura dan Malaysia memahami dan menghargai kenyataan bahwa ini adalah dua negara hebat dan dua tetangga hebat yang dapat berbuat lebih banyak untuk kepentingan rakyat kami.

“Oleh karena itu, terserah kolega kami untuk melanjutkan, untuk bergerak maju, tidak hanya dalam hal perdagangan, investasi, keamanan, dan menyelesaikan semua masalah ini… (seperti) FIR (Flight Information Region), RTS (Rapid Transit System), Causeway (kemacetan)… yang harus dilakukan untuk kepentingan rakyat kita,” kata pemimpin Malaysia itu tanpa penjelasan lebih lanjut.

FIR mengacu pada demarkasi yang membagi ruang udara global yang tidak harus mengikuti batas teritorial. RTS mengacu pada Johor Bahru-Singapore Rapid Transit System Link yang bertujuan menghubungkan Bukit Chagar di kota Johor Bahru ke Woodlands di Singapura. Yang terakhir akan beroperasi pada akhir 2026

Dalam pidatonya saat makan siang, Anwar mengatakan bahwa dia terharu ketika Mr Lee menyebut pekerja Malaysia yang datang ke Singapura untuk bekerja.

“Saya sangat tersentuh ketika dia menyinggung fakta bahwa orang harus antre berjam-jam untuk datang bekerja (di Singapura), bangun jam empat pagi. Tentunya menjadi keinginan kita bersama untuk memastikan bahwa fasilitas disediakan di kedua sisi perbatasan untuk memudahkan masuk,” kata Anwar.

Ia menambahkan, isu ketahanan pangan juga menjadi salah satu bidang yang bisa dikerjasamakan kedua negara.

“Area ini (ketahanan pangan) yang menurut saya akan kami minta dukungan Singapura untuk menggunakan Malaysia sebagai pusat produksi untuk kepentingan kedua negara,” kata Anwar.

Dia juga menekankan bahwa kunjungan kenegaraan Presiden Halimah Yacob yang akan datang ke Malaysia di masa depan adalah “sinyal yang jelas bahwa hubungan bilateral sedang bergairah”

Sementara itu, Mr Lee mengatakan bahwa kemitraan Singapura-Malaysia telah terjalin, bahkan selama pandemi COVID-19.

Selama waktu itu, menteri dan pejabat dari kedua negara terus berhubungan dekat untuk bertukar catatan, saling mendukung dan mengoordinasikan rencana, kenangnya.

“Bahkan saat rantai pasokan di seluruh dunia terganggu, orang dan barang terus mengalir dengan aman dan lancar antara Malaysia dan Singapura,” kata Mr Lee.

Dia menambahkan bahwa sekarang perbatasan antara kedua negara dibuka kembali sepenuhnya, orang dapat berkunjung dengan bebas dan bisnis dapat beroperasi dengan lebih mudah diprediksi.

Mr Lee mencatat bahwa perjalanan antara Singapura dan Malaysia “akan menjadi lebih mudah” setelah RTS Link selesai pada tahun 2026 .

Mr Lee menambahkan bahwa kedua pemimpin melakukan “diskusi yang bermanfaat” tentang bagaimana kedua negara dapat membuat kemajuan dalam masalah bilateral yang luar biasa.

“Sebagai teman dekat dan tetangga, nasib Singapura dan Malaysia saling terkait. Saat kita bekerja sama secara konstruktif, kita menghasilkan hasil yang sama-sama menguntungkan dengan manfaat nyata bagi masyarakat dan bisnis kita. Saya yakin bahwa dengan dukungan Perdana Menteri Anwar, hubungan Singapura-Malaysia dapat mencapai tingkat yang lebih tinggi,” ujar Lee.

PARA PEMIMPIN MENEGASKAN KEMBALI “PERSAHABATAN TETAP” ANTARA KEDUA SISI: MFA

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri Singapura (MFA) mengatakan bahwa pertemuan antara Lee dan Anwar “menegaskan kembali persahabatan yang telah berlangsung lama dan tidak dapat diubah” antara kedua negara.

“Mereka menyambut baik pembukaan kembali perbatasan dan peningkatan konektivitas antara kedua negara. Mereka sepakat tentang pentingnya bekerja sama untuk memperdalam hubungan di bidang yang saling menguntungkan, serta mengatasi masalah bilateral secara konstruktif.

“Perdana Menteri Lee mengundang Perdana Menteri Anwar untuk mengunjungi Singapura lagi untuk Retret Pemimpin Singapura-Malaysia pada paruh kedua tahun 2023,” kata MFA.

Perjanjian yang ditandatangani pada hari Senin mencakup kerangka kerja sama dalam ekonomi digital yang mencakup bidang-bidang seperti fasilitasi perdagangan, aliran data lintas batas, dan pembayaran elektronik.

Kerangka kerja sama ekonomi hijau akan melihat ke dalam pengembangan standar teknologi terkait energi baru dan terbarukan dan menjajaki kolaborasi di antara standar kendaraan listrik dan kendaraan otonom.

Terakhir, sebuah nota kesepahaman juga ditandatangani untuk memungkinkan Singapura dan Malaysia bekerja sama dalam isu-isu seperti perlindungan data pribadi serta keamanan siber.

Selama kunjungannya ke Singapura, Anwar didampingi oleh istrinya, Dr Wan Azizah Wan Ismail, serta sejumlah menteri federal serta kepala menteri Johor Onn Hafiz Ghazi.

Perdana menteri dan istrinya juga memiliki anggrek hibrida yang dinamai untuk menghormati mereka selama kunjungan sebelum Anwar mengunjungi Presiden Halimah dan bertemu dengan Lee. Dia juga akan melibatkan komunitas Malaysia di Singapura selama kunjungan satu hari.

Source: CNA/as(aw)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *