Unilever Menunjuk Mantan Eksekutif Heinz Schumacher Sebagai CEO

CEO baru Unilever Hein Schumacher berpose untuk sebuah foto dalam gambar handout tak bertanggal ini.
Unilever/FrieslandCampina/Handout via REUTERS

Tangerang Utara News: Unilever pada hari Senin menunjuk Hein Schumacher untuk menggantikan Alan Jope sebagai kepala eksekutif mulai Juli dalam langkah yang disambut baik oleh investor termasuk anggota dewan dan pemegang saham aktivis Nelson Peltz.

Di Lansir dari halaman reuters.com Schumacher, 51, bergabung kembali dengan Unilever pada Oktober tahun lalu sebagai direktur non-eksekutif dan saat ini menjadi kepala bisnis susu Belanda Friesland Campina.

Dia bekerja di Unilever lebih dari 20 tahun yang lalu sebelum bekerja untuk peritel Royal Ahold NV dan pembuat makanan kemasan HJ Heinz di Amerika Serikat, Eropa, dan Asia.

Salah satu perusahaan konsumen terbesar di dunia dengan lebih dari 400 merek mulai dari deterjen hingga es krim, Unilever mengatakan pada bulan September bahwa Jope berencana untuk pensiun pada akhir tahun 2023.

Investor aktivis miliarder Nelson Peltz, yang mengepalai investor Trian Partners, mengatakan dia sangat mendukung Schumacher “sebagai CEO baru kami dan berharap dapat bekerja sama dengannya untuk mendorong nilai pemangku kepentingan berkelanjutan yang signifikan.”

Peltz menjadi anggota dewan Unilever pada Juli setelah terungkap awal tahun lalu bahwa dia telah membangun saham di perusahaan tersebut.

“Saya pertama kali bertemu Hein ketika saya menjabat sebagai direktur di Perusahaan HJ Heinz dari tahun 2006 hingga 2013 dan terkesan dengan keterampilan kepemimpinan dan ketajaman bisnisnya,” kata Peltz.

Peltz, melalui Trian Fund-nya, memegang hampir 1,5% saham di Unilever, menjadikannya pemegang saham terbesar keempat, menurut data Refinitiv Eikon.

Saham Unilever naik 0,56% versus indeks FTSE 100 turun 0,1% pada 1032 GMT .

Langkah ini juga didukung oleh investor dan analis lainnya, yang dalam beberapa tahun terakhir merasa bahwa Unilever membutuhkan sentuhan pihak luar.

“Positif bahwa dia adalah penunjukan eksternal,” kata Jack Martin, fund manager di pemegang saham Unilever, Oberon Investments. “CV yang bagus dari yang saya baca, semoga memberikan dorongan yang dibutuhkan perusahaan.”

Saham Unilever memiliki kinerja yang buruk pada indeks konsumen pokok dan diskresioner Eropa selama masa jabatan CEO Jope, yang dimulai pada Januari 2019.

Tawarannya yang gagal untuk bisnis perawatan kesehatan konsumen GlaxoSmithKline tahun lalu membuatnya kehilangan itikad baik di antara investor, termasuk miliarder Inggris berpengaruh Terry Smith, pemilik Fundsmith.

Smith mengatakan pada saat itu bahwa Jope tidak perlu terlalu fokus pada keberlanjutan dan lebih banyak membangun bisnis inti Unilever.

“Hein ideal untuk Unilever – dia berakar di perusahaan tetapi pada saat yang sama dia berada di luar,” Allan Leighton, mantan CEO pengecer makanan Inggris Asda dan mantan ketua Royal Mail Inggris, mengatakan kepada Reuters.

Leighton, yang bekerja dengan Schumacher di dewan C&A AG, menggambarkannya sebagai ” ahli ESG tetapi dengan cara yang pragmatis dan komersial.”

Tineke Frikee, seorang fund manager di Waverton Investment Management, pemegang saham Unilever, mengatakan: “Schumacher memiliki banyak pengalaman industri di luar Unilever, terutama internasional.”

“Namun saya perhatikan bahwa latar belakangnya terutama dalam makanan, bukan kecantikan dan perawatan pribadi. Ini dapat menyebabkan pasar mengurangi kemungkinan potensi spin-off makanan.”

Bisnis makanan Unilever meliputi es krim Ben & Jerry’s, Colman’s mustard, Hellman’s mayones, dan Knorr stock cubes.

Beberapa investor dan analis telah berspekulasi selama setahun terakhir bahwa Unilever mungkin melepaskan apa yang mereka anggap sebagai bisnis makanan yang lebih lemah untuk berfokus pada barang-barang pribadi, kecantikan, dan perawatan rumah.

“Mengapa menyewa eksekutif makanan, jika Anda berencana menjual bisnis makanan?” Analis Bernstein Bruno Monteyne berkata, menambahkan bahwa menjual bisnis makanan “akan selalu ada di kartu, tetapi saya ragu bahwa itu adalah prioritas utama dalam jangka pendek.”

Tetapi Monteyne menunjukkan bahwa beberapa investor berharap Unilever akan menunjuk seseorang yang lebih mapan secara global.

“Investor yang kami ajak bicara dalam beberapa minggu terakhir berharap untuk nama yang lebih akrab dari perputaran FMCG (barang konsumen yang bergerak cepat) yang berbasis di AS.”

Unilever telah mempertimbangkan kandidat internal dan eksternal untuk peran tersebut.

Sumber mengatakan kepada Reuters pada bulan Oktober bahwa para kandidat termasuk kepala keuangan Graeme Pitkethly, bos divisi perawatan pribadi Fabian Garcia dan Hanneke Faber, yang mengepalai kelompok nutrisi perusahaan.

Source: reuters.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *